Tren Dalam Serangan Football

Sepak

Sejak awal pertandingan, ide-ide tentang tim ofensif, atau defensif dan khusus, bermain telah menetes dari permainan profesional untuk permainan perguruan tinggi dan di bawah ke permainan sekolah tinggi. Tampaknya ide dari permainan perguruan tinggi telah benar-benar bermain dampak besar pada permainan SMA. Pada 1970-an keberhasilan tiga opsi lari dari wishbone di sekolah-sekolah seperti Alabama dan Oklahoma atau veer sekitar Houston melihat program sekolah tinggi di seluruh upaya negara untuk meniru bola88 ofensif sekolah ini. Pada 1980-an itu adalah I-formasi. Dalam beberapa tahun terakhir sistem pilihan telah menjadi “Spread”. Tentu saja, beberapa sekolah telah disalin Texas Tech Mike-Leach-jenis pelanggaran menyebar dengan penekanan pada melemparkan sepak bola dan lain-lain telah menerapkan lebih run-berorientasi pelanggaran menyebar tim Utah dan Florida ala Perkotaan Meyer.

Tren berikutnya saya percaya kita akan melihat menetes ke jajaran sekolah tinggi akan melibatkan ujung yang ketat dan pemain belakang. Lihatlah program sepak bola perguruan tinggi terbaik di negeri ini sekarang. Alabama, LSU, Oklahoma, Wisconsin … masing-masing program memiliki filosofi ofensif yang sama. Mereka bermain dengan akhir yang ketat dan fullback dan akan berbaris dan datang pada Anda dengan permainan kekuasaan berjalan kuat. Sementara mereka lakukan menggabungkan penggunaan senapan atau beberapa konsep pelanggaran menyebar, skema ofensif mereka mengandalkan terutama pada pertandingan berjalan listrik yang memanfaatkan akhir yang ketat (atau ujung yang ketat) dan fullback. Di antara saat AP Top 10, hanya Oklahoma State, Clemson, dan Oregon yang benar-benar menyebar tim. Arkansas lebih merupakan hibrida memanfaatkan penyebaran prinsip-prinsip tetapi melakukannya dengan TE dan FB dengan penekanan pada permainan run. Bahkan Boise State,

Sementara kecenderungan menjalankan beberapa jenis pelanggaran menyebar terus di tingkat sekolah tinggi, pertahanan, sebagai hasilnya telah bergeser ke arah skema yang membantu mereka mempertahankan jumlah penyebaran tim yang mereka hadapi dalam musim tertentu. Banyak sekolah tinggi telah memilih ke arah 3-4 atau yang populer 3-3-5 atau 3-5-3 untuk lebih membela pelanggaran menyebar. pertahanan ini memanfaatkan kecepatan dan kecepatan dan cenderung menggunakan blitz lebih sering untuk membantu menutup spread pelanggaran. Karena penekanan pada kecepatan dan kecepatan, dalam jenis skema Anda tidak melihat khas “besar” gelandang defensif. Sebagai program makin tinggi sekolah mulai menangani jenis pertahanan diarahkan untuk menghentikan penyebaran pelanggaran, saya percaya Anda akan melihat pergeseran kembali ke gaya ofensif yang menggunakan TE dan FB dan menekankan permainan kekuasaan berjalan.

Pergi ke link berikut dan memeriksa Wisconsin The Badgers menjalankan banyak kekuasaan berjalan memanfaatkan kedua tes dan FBS dan rusak pertahanan Minnesota. Tentu saja, tidak ada pelanggaran untuk Pelatih Bunuh dan stafnya, tetapi Gophers tidak salah satu pertahanan elit negara itu, namun, Badgers yang sangat efektif terhadap Nebraska dalam kemenangan 48-17 awal musim ini. Wisconsin disiksa sampai 231 yard bergegas, dipimpin oleh kinerja 30-carry, 151-halaman Monte Ball. Saat ini peringkat ketujuh di negara itu dalam bergegas yard per game, Wisconsin sangat bergantung pada permainan kekuasaan berjalan. Saya percaya kita akan mulai melihat tim kembali ke gaya pelanggaran yang mirip dengan tim-tim seperti Badgers dan Stanford, Oklahoma, dll Sementara tim-tim ini menekankan kekuasaan berjalan, mereka masih menggunakan aspek dari pelanggaran menyebar (yang kita semua tahu penggemar suka menonton). Di sideline, meskipun, pelatih tahu bahwa menempatkan bola di zona akhir dan menjaga lain keluar adalah apa yang menang game. Mereka akan melakukan apa pun untuk melakukannya dan jika itu berarti mendapatkan setelah dengan permainan kekuasaan berjalan, saya pikir Anda akan melihat lebih dan lebih dalam waktu dekat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *